WHO: Vaksin Covid-19 Peluang Tersedia Akhir 2020

393

 

                                                                                                                 Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus —ist–

JAKARTA, LENTERASULTRA.COM – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan ada peluang besar vaksin Covid-19 akan tersedia pada akhir 2020.

“Ada harapan bahwa pada akhir tahun ini kami dapat memiliki vaksin,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada pertemuan dewan eksekutif WHO dikutip dari Livemin sebagaimana dilansir Asiatoday.id, Rabu (7/10/2020).

Dalam pertemuan itu, Tedros juga menyerukan solidaritas dan komitmen politik dari seluruh pemimpin dunia untuk memastikan pemerataan vaksin ketika tersedia.

“Kami membutuhkan satu sama lain, kami membutuhkan solidaritas dan kami perlu menggunakan semua energi yang kami miliki untuk melawan virus,” imbuhnya.

Amesh Adalja yang merupakan Sarjana Senior di Johns Hopkins Center for Health Security mengatakan, keluarnya vaksin akhir tahun ini cukup optimistis tetapi dia mencatat bahwa mungkin ada semacam persetujuan darurat yang menawarkan beberapa ketersediaan untuk orang berisiko seperti pekerja perawatan kesehatan.

Esther Krofah, direktur eksekutif dari thinktank Milken Institute, FasterCures, mengatakan bahwa vaksin yang mungkin layak untuk otorisasi penggunaan darurat adalah yang sedang dikembangkan oleh Moderna dan Pfizer.

Saat ini, sembilan vaksin eksperimental sedang disiapkan untuk fasilitas vaksin global COVAX yang dipimpin WHO.

“Khusus untuk vaksin dan produk lain yang sedang dalam proses pipeline, yang terpenting adalah komitmen politik dari pimpinan kita terutama dalam pemerataan distribusi vaksin,” kata Tedros.

Fasilitas COVAX, yang dipimpin oleh WHO dan aliansi vaksin GAVI kemitraan publik-swasta, memberikan akses ke kandidat vaksin COVID-19 yang sedang dikembangkan. Negara-negara yang masuk ke COVAX akan mendapatkan akses ke portofolio yang luas dari kandidat vaksin baru untuk memerangi COVID-19.

Sejauh ini, 168 negara telah bergabung dengan fasilitas COVAX, tetapi baik China, Amerika Serikat, maupun Rusia tidak termasuk di antara mereka.

Dewan aliansi vaksin GAVI sebelumnya menyetujui hingga USD150 juta untuk membantu 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah mempersiapkan pengiriman vaksin Covid-19 di masa depan, termasuk bantuan teknis dan peralatan pendukung.

Regulator obat Eropa pada hari Selasa memulai tinjauan awal terhadap vaksin Covid-19 eksperimental dari Pfizer Inc. dan BioNTech SE. Proses tersebut akan memungkinkan Badan Obat-obatan Eropa untuk melihat bagaimana kinerja vaksin dalam waktu nyata saat data muncul dari uji coba. (ATN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU