China Mulai Bidik Suntik Vaksin Booster dari Jerman

326
Related Posts

PKS Menang Besar di Dapil Kabaena

BEIJING, LENTERASULTRA.COM – China dikabarkan mulai mempertimbangkan untuk menggunakan vaksin buatan asing sebagai suntikan booster untuk orang-orang yang telah sepenuhnya diinokulasi dengan vaksin Sinovac dan Sinopharm. Saat ini, regulator obat di China dikabarkan telah menyelesaikan tinjauan panel ahli dari vaksin booster yang dikembangkan bersama Shanghai Fosun Pharmaceutical (Fosun Pharma) China dan perusahaan Jerman BioNTech.

Suntikan booster, buatan Fosun-BioNTech COVID-19 itu, sekarang dalam tahap tinjauan administrasi. Laporan itu muncul beberapa hari setelah Thailand dan Indonesia mengumumkan bahwa mereka akan beralih dari dosis buatan China ke vaksin Barat.

Bagi Beijing, sebagaimana laporan VOA, Jumat (23/7/2021), yang telah menggembar-gemborkan keefektifan vaksinnya selama berbulan-bulan dan menyumbangkan serta menjual dosis ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, suntikan booster akan menjadi sebuah pukulan. Wakil presiden senior dan direktur Pusat Kebijakan Kesehatan Global di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) di Washington, D.C,Steve Morrison mengatakan secara implisit ini merupakan pengakuan bahwa vaksin China tidak bekerja terlalu baik.

Dr. Amesh Adalja, seorang ahli virus dan asisten profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, mengatakan sejauh ini data tentang vaksin China tidak tersedia secara luas dan China belum mempublikasikan data fase 3-nya dalam jurnal peer-review. Shih Shin-ru, direktur Pusat Penelitian untuk Infeksi Virus yang Muncul dan profesor di departemen bioteknologi medis dan ilmu laboratorium di Universitas Chang Gung di Taiwan, mengatakan bahwa vaksin yang “baik” harus aman dan imunogenik (mampu menghasilkan antibodi penetralisir yang cukup) dan melindungi dari infeksi nyata.

“Oleh karena itu, saya pikir para ilmuwan di China juga menyadari fakta rendahnya (kadar) antibodi dalam serum vaksin Sinovac atau Sinopharm. Oleh karena itu, mereka mungkin menyarankan agar pemerintah China memiliki suntikan lain sebagai booster,” kata Shih dikutip dari asiatoday.id.

Menurut studi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)  yang diterbitkan awal bulan lalu, dalam uji coba fase 3 besar di Brasil, dua dosis vaksin yang dikembangkan oleh Sinovac/China National Pharmaceutical Group, yang diberikan dalam selang waktu 14 hari, memiliki tingkat kemanjuran 51 persen terhadap gejala Covid-19, 100 persen terhadap Covid-19 parah dan 100 persen terhadap rawat inap, dengan perlindungan dimulai 14 hari setelah dosis kedua.

Awal bulan ini, CNBC melaporkan bahwa dari enam negara di seluruh dunia dengan tingkat inokulasi tertinggi, lima negara yang mengandalkan vaksin dari China menunjukkan peningkatan jumlah kasus Covid-19 mingguan. Sebaliknya, data dunia nyata yang dikumpulkan oleh Kementerian Kesehatan Israel menunjukkan bahwa efektivitas vaksin Pfizer-BioNTech setidaknya 97 persen dalam mencegah penyakit simtomatik, penyakit parah hingga kritis, dan kematian.
Vaksin Moderna Covid-19 memiliki tingkat kemanjuran 94,1 persen setelah dua dosis, menurut penelitian Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS yang diterbitkan pada 1 Januari. Namun, awal bulan ini, karena varian delta menyebabkan peningkatan jumlah kasus Covid-19 di Israel, Kementerian Kesehatan mengumumkan bahwa efektivitas vaksin Pfizer-BioNTech turun menjadi 64 persen terhadap semua infeksi virus corona dari sekitar 95 persen pada bulan Mei. Israel memiliki lebih dari 852.940 kasus yang dikonfirmasi, menurut Pusat Sumber Daya Coronavirus Universitas Kedokteran Johns Hopkins, dan 6.450 kematian pada hari Selasa (20/7/2021).

Jin Dong-Yan, seorang profesor di Sekolah Ilmu Biomedis Universitas Hong Kong, mengatakan bahwa keefektifan vaksin Pfizer-BioNTech yang turun menghadapi varian baru, berarti bahwa kemanjuran vaksin China bisa turun hingga di bawah 50 persen dalam mencegah infeksi oleh varian baru. Ini, katanya, akan membuat suntikan booster menjadi “penting”. (ATN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU