Singapura Tak Hitung Sinovac, Hanya Vaksinasi Moderna dan Pfizer yang Masuk Data Nasional

350
Related Posts

PKS Menang Besar di Dapil Kabaena

JAKARTA, LENTERASULTRA.COM – Kementerian Kesehatan Singapura mengecualikan vaksin Sinovac dari daftar vaksinasi nasional. Warga yang mendapatkan vaksin itu tidak akan terhitung dalam realisasi data vaksinasi nasional Singapura.

Otoritas Singapura hanya menghitung orang-orang yang telah menerima suntikan vaksin Moderna dan Pfizer dalam data nasional.

“Pengecualian vaksin Sinovac dari daftar imunisasi nasional itu ditujukan agar klinik di negara tersebut menghindarkan pemberian banyak vaksin kepada individu yang sama,” kata juru bicara Kementerian Kesehatan Singapura sebagaimana dilaporkan Bloomberg, Rabu (7/7/2021).

Berdasarkan data terbaru Kementerian Kesehatan Singapura, hampir 2,2 juta orang telah menyelesaikan proses vaksinasi dan setidaknya 3,6 juta telah menerima satu dosis suntikan Moderna atau Pfizer.

“Sekitar 17.000 orang telah menerima vaksin Sinovac,” kata juru bicara itu dikutip dari asiatoday.id.

Singapura mulai mengizinkan beberapa klinik swasta untuk menggunakan vaksin Sinovac pada 18 Juni 2021, meskipun vaksin tersebut belum disetujui oleh regulator.

Kementerian Kesehatan melaporkan ada dua laporan efek samping yang tidak serius pada 29 Juni. Hal itu disampaikan kemarin, Selasa (6/7/2021) dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan parlemen Singapura. Sementara itu, bukti berkembang bahwa vaksin mRNA seperti Pfizer dan Moderna lebih efektif dalam mencegah penyakit serius dan kematian. Dua vaksin itu juga disebut dapat menekan angka penularan. 
Suntikan non-mRNA seperti Sinovac mampu mencegah penyakit akut atau kematian, tetapi mungkin kurang mampu menghentikan penyebaran virus Covid-19. Kementerian Kesehatan Singapura menyatakan beberapa orang yang memiliki reaksi alergi terhadap suntikan mRNA pertamanya dapat memilih Sinovac melalui apa yang disebut Rute Akses Khusus. (ATN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU