Simulasi Perang di Laut, Militer AS Ledakkan Bom Ukuran 40.000 Pon

353

WASHINGTON, LENTERASULTRA.COM – Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) mulai melakukan simulasi perang di laut lepas. Simulasi perang itu dilakukan dengan meledakkan bom seberat 40.000 pon di dekat kapal induk tercanggihnya, USS Gerald R Ford, di lepas pantai timur AS pada Jumat (18/6/2021).

Melansir dari asiatoday.id, ledakan ini juga memicu gempa bumi magnitudo 3,9 dan guncangannya terasa hingga 100 mil jauhnya, yang diketahui berdasarkan survei Geologi Amerika Serikat (USGS) yang mengukur peristiwa seismik kira-kira 100 mil di lepas pantai Ponce Inlet, sebuah kota di selatan Pantai Daytona.

Selain mengukur efek kejut, simulasi perang ini juga untuk mengetahui seberapa kuat kapal induk tersebut menghadapi guncangan saat menghadapi pertempuran yang sesungguhnya. Simulasi Angkatan Laut AS ini terungkap dari sebuah video yang dirilis melalui Twitter oleh akun twitter resmi kapal induk tersebut, @warship_78.

“Ledakan itu menarik perhatian yang tidak diinginkan, meskipun Angkatan Laut AS mengatakan itu benar-benar aman. Kepemimpinan dan kru menunjukkan kesiapan Angkatan Laut berjuang melalui keterkejutan, membuktikan kapal perang kami dapat menerima pukulan dan melanjutkan misi kami di ujung tombak Angkatan Laut,” tulis akun resmi kapal induk tersebut, @Warship_78.

Angkatan Laut AS dalam sebuah pernyataan telah mengonfirmasi tes kejut untuk kapal induk CVN 78.

“Uji coba kejut Ford sedang dilakukan di lepas Pantai Timur Amerika Serikat, dalam jadwal sempit yang sesuai dengan persyaratan mitigasi lingkungan, dengan menghormati pola migrasi kehidupan laut yang diketahui di area uji,” kata Angkatan Laut Amerika.

Meskipun Angkatan Laut telah melakukan uji coba kejut dengan kapal lain, uji coba terbaru dengan USS Gerald R Ford, kapal induk terbaru dan tercanggih layanan Angkatan Laut AS, menandai pertama kalinya sejak 1987 Angkatan Laut telah melakukan uji coba kejut dengan kapal induk. Eksperimen kejut kapal induk terakhir melibatkan kapal induk kelas Nimitz, USS Theodore Roosevelt. Uji coba kejut dirancang untuk menguji bagaimana kapal perang Angkatan Laut bertahan terhadap guncangan parah dan mengidentifikasi potensi kerentanan terkait guncangan pada kapal perang. Sebuah studi tahun 2007 yang disponsori oleh Office of Naval Research dan dilakukan oleh program Jason Mitre Corporation mengungkap bahwa uji coba kejut Angkatan Laut AS berasal dari pengamatan dari Perang Dunia Kedua.

“Selama konflik global besar, ditemukan bahwa meskipun ledakan nyaris terjadi seperti itu, tetapi tidak menyebabkan kerusakan lambung atau bangunan atas yang serius, guncangan dan getaran yang terkait dengan ledakan tetap melumpuhkan kapal, dengan merobohkan komponen dan sistem penting,” tulis laporan studi tersebut.

“Ledakan terdekat, meskipun kapal tidak menerima serangan langsung, akan mengirimkan gelombang tekanan tinggi yang merusak ke arah kapal,” lanjut laporan itu, yang mencatat bahwa penemuan ini membuat Angkatan Laut AS menerapkan prosedur uji pengerasan kejut yang ketat. (ATN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU