PBB: Pandemi Covid-19 Ciptakan Kebencian di Seluruh Dunia

622

 

Sekjend PBB Antonio Guterres. –ist–

NEW YORK, LENTERASULTRA.COM – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) António Guterres mengatakan, pandemi coronavirus (Covid-19) telah menimbulkan “kebencian dan xenofobia, pengkambinghitaman, dan menakut-nakuti”.

Karena itu, Ia menyerukan upaya habis-habisan untuk mengakhiri kebencian berbicara secara global.

Menurut Sekjen PBB, sentimen anti-asing telah meningkat di dunia maya dan di jalanan, serta menyoroti penyebaran teori konspirasi antisemitisme dan serangan antiMuslim terkait covid-19.

Statement Guterres muncul ketika China mengatakan ‘selalu terbuka untuk bekerja sama’ dengan investigasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengenai asal-usul virus corona. Saat yang sama, Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump berulang kali mengklaim bahwa wabah itu berasal dari laboratorium Wuhan.

Klaim Trump, di mana AS belum memberikan bukti, telah memicu ketegangan antara kedua Negara Adidaya dan menempatkan kesepakatan perdagangan penting antara kedua negara dalam bahaya.

Korban kematian global dari wabah melewati 269.500 pada Jumat dan WHO memperingatkan bahwa kematian di Afrika bisa mencapai 190.000. Meksiko mencatat korban harian tertinggi 1.982.

Ketika spekulasi beredar tentang asal mula virus itu, Guterres mengatakan para migran dan pengungsi telah difitnah sebagai sumber virus dan kemudian ditolak akses ke perawatan medis.

“Dengan orang-orang tua diantara yang paling rentan, meme yang hina muncul menunjukkan mereka juga yang paling bisa dihabisi,” katanya melansir Guardian yang dikutip Asiatoday.id, Jumat (8/5/2020).

“Dan jurnalis, pelapor, profesional kesehatan, pekerja bantuan, dan pembela hak asasi manusia menjadi sasaran hanya karena melakukan pekerjaan mereka,” sambungnya.

Guterres meminta para pemimpin politik untuk menunjukkan solidaritas dengan semua orang, pada lembaga-lembaga pendidikan untuk fokus pada literasi digital pada saat ketika para ekstremis berusaha memangsa para penyimak yang potensial dan putus asa.

Dia menyerukan media, terutama media sosial, untuk menghapus konten rasis, misoginis, dan konten berbahaya lainnya, pada masyarakat sipil untuk memperkuat jangkauan mereka kepada orang-orang yang rentan, dan pada tokoh-tokoh agama untuk melayani sebagai model saling menghormati.

“Saya meminta semua orang, di mana saja, untuk melawan kebencian, memperlakukan satu sama lain dengan bermartabat dan mengambil setiap kesempatan untuk menyebarkan kebaikan,” kata Guterres.

Sekjen PBB menekankan bahwa covid-19 “tidak peduli siapa kita, di mana kita tinggal, apa yang kita yakini atau tentang perbedaan lainnya”.

Seruan globalnya untuk mengatasi dan melawan pidato kebencian terkait covid-19 menyusul pesan 23 April yang menyebut pandemi virus corona sebagai krisis manusia yang dengan cepat menjadi krisis HAM.

Pada Kamis, Juru Bicara Kementerian Luar Negeri, Hua Chunying, mengatakan, China mendukung upaya WHO menyelidiki sumber virus, dan “selalu terbuka untuk bekerja sama dengan WHO dalam berbagai hal, termasuk pada masalah asal”.

Kamis malam, Trump menegaskan bahwa “sesuatu terjadi” di laboratorium Wuhan. “Mungkin itu ketidakmampuan seseorang bodoh,” katanya.

Pejabat China dan media pemerintah bereaksi keras terhadap klaim itu, menuduh para pejabat Trump, Pompeo, dan AS menyalahkan China untuk menutupi kegagalan AS dalam responsnya menangani wabah, dan berupaya meningkatkan peluang terpilihnya kembali Trump dalam pemilu.

AS berada di antara sejumlah negara, termasuk Australia, menyerukan penyelidikan independen terhadap sumber wabah dan bagi China untuk mengizinkan akses, tetapi AS sebagian besar berdiri sendiri dalam mendorong teori bahwa virus itu berasal dari laboratorium China, khususnya Institut Virologi Wuhan.

Komentar Hua pada Kamis tampak bertentangan dengan informasi WHO hanya beberapa jam sebelum konferensi pers Hua, yang menyimpulkan bahwa permintaan berulang WHO untuk keterlibatan China tidak juga terjawab.

Menurut data Universitas Johns Hopkins, Jumat 8 Mei 2020. Korban positif covid-19 secara global sudah menyentuh angka 3.847.102. Korban meninggal akibat wabah ini mencapai 269.594 jiwa dan pasien sembuh mencapai 1.285.964 orang. (ATN)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU