Bangkit dari Pandemi, Ibu Ini Rela Berjalan Kaki 4 Kilometer untuk Bertani Sayur

632
Sarima saat memanen sayur. Foto: Nurhayatul Islamia.

KONUT, LENTERASULTRA.COM – Seorang Ibu di Desa Kokapi Kabupaten Konawe Utara, bernama Sarima, rela berjalan kaki sejauh 4 Km di kaki gunung untuk menyambung hidup karena turut merasakan perihnya dampak dari pandemi covid-19 yang sempat melumpuhkan perekonomian seluruh masyarakat. Selama pandemi covid-19 ia memilih untuk mengelola tanah kerabatnya untuk dijadikannya lahan perkebunan sayur. Dari hasil pertaniannya itu digunakanya untuk menafkahi anak dan cucunya.

“Ini bukan tanah ku tanahnya orang, kita bagi hasil, jadi saya tanam sayur disini hasilnya saya bawa dipasar untuk dijual, kadang juga tetangga tunggui saya depan rumah untuk beli sayur ku,” ujarnya sambil memetik sayurannya.

Related Posts

Bombana Butuh 670 ASN Baru

RSUD Bombana Kini Punya 23 Dokter Spesialis

Sarima selama ini dibantu oleh suaminya, berangkat sejak pagi dan pulang sebelum magrib tiba, nampak dilahan tersebut ada banyak sayur labu yang telah berbuah, dan banyak sayur lainnya seperti, kacang panjang, terong, buncis, dan macam-macam sayur lainnya.

Untuk pendapatannya biasa dalam sehari jika musim panen berkisar Rp200 hingga Rp 350 ribu, tapi diakuinya itu sudah cukup ketimbang saat awal pandemi melanda Indonesia.

“Tidak bisa kalau kita hanya mau harap pendapatan dari anak, karena mereka juga kesulitan kerja selama pandemi,” tutupnya. .(Ads/Nurhayatul Islamia).

#satgascovid19
#ingatpesanibu
#ingatpesanibubapakpakaimasker
#ingatpesanibujagajarak
#ingatpesanibucucitangan
#pakaimasker
#jagajarak
#jagajarakhindarikerumunan
#cucitangan
#cucitangandengansabun

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU

Bombana Butuh 670 ASN Baru

BOMBANA, LENTERASULTRA.COM- Warga Bombana yang bercita-cita jadi Aparatur Sipil Negara (ASN), sebaiknya segera mempersiapkan diri. Tahun…