Strategi Stmik Bina Bangsa Kendari Menghadapi New Normal Perguruan Tinggi

224
Foto: Kegiatan studi banding STMIK Bina Bangda di Binus University Jakarta. Foto: Istimewa. 

KENDARI, LENTERASULTRA.COM – Pandemi Covid-19 ini mengharuskan perguruan tinggi menyusun strategi yang berbeda untuk menghadapinya. berbagai solusi dalam menghadapi selama pandemi virus corona dilakukan untuk mengantisipasi hal buruk lainnya yang bisa saja terjadi ke depan.

Untuk menjawab tantangan di tengah pandemi dan mempersiapkan skenario new normal perguruan tinggi, Ketua TIM kerja STMIK Bina Bangsa Kendari, Rahmai Inggi, S.Si, .M.Kom mengatakan, pihaknya telah menyiapkan strategi meliputi permbentukan tim kerja yang fokus pada tanggung jawab bidang akademik, sehingga dapat membantu institusi pendidikan untuk melakukan perencanaan dan pengelolaan respons terhadap Covid-19.

Tanggung jawab tim kerja tersebut meliputi, menganalisa kebutuhan Proses Belajar Mengajar. STMIK Bina Bangsa memperhatikan kebutuhan yang diperlukan oleh mahasiswa seperti melakukan optimalisasi standar pendidikan berbasis online. Mahasiswa membutuhkan pengalaman belajar secara online yang menarik, sehingga TIM Kerja menyediakan sarana prasarana yang memadai dan konten edukasi yang mampu meningkatkan minat belajar pada mata kuliah yang diambil. Selain itu, dosen didukung untuk dapat melanjutkan penelitian dan pengabdian kepada masyarakat.

BACA JUGA:  Satu Dokter di Puskesmas Abeli Positif Covid-19, Pelayanan Ditutup Selama 14 Hari

Kedua, fokus pada proses pendaftaran mahasiswa baru dan proses perkenalan akademiknya. guna memudahkan mahasiswa baru STMIK Bina Bangsa melakukan proses pendaftaran secara online dengan memanfaatkan beberapa sosial media dalam pendataannya yang terhubung ke website resmi kampus.

Ketiga, fokus terhadap pengoptimalan kebersihan dan kesehatan dalam kampus. dengan adanya pandemi yang sedang terjadi STMIK Bina Bangsa mengalihkan beberapa dana pendidikan untuk peningkatan kebersihan dan kesehatan kampus dengan menyediakan beberapa spot untuk cuci tangan, pembagian hand sanitizer, dan perawatan ekstra kebersihan dilingkungan kampus.

Keempat, fokus terhadap pemberian bantuan kepada mahasiswa dan masyarakat yang terkena dampak Covid-19. Kelas online membuat seluruh mahasiswa dan dosen harus menyisihkan keuangan ekstra untuk pembelian kuota internet. Karena menggunakan video konferensi dalam penyampaian perkuliahan, jadi kuota yang dibutuhkan juga tidaklah sedikit. Hal tersebut membuat STMIK Bina Bangsa memberikan subsidi pulsa atau paket data kepada mahasiswa dan dosennya sebesar Rp250 ribu kepada semua mahasiswa dan dosen di seluruh program studi. Tidak hanya itu STMIK Bina Bangsa juga memberikan bantuan sosial kepada masyarakat terdampak Covid-19 berupa sembako dan uang tunai.

BACA JUGA:  11 Mahasiswa Diamankan Dalam Aksi Demontrasi Yusuf-Randi

“Dengan adanya pandemi ini membuat pemanfaatan teknologi semakin cepat dan kita dituntut untuk menyesuaikan dengan kondisi yang ada dengan menerapkan protocol kesehatan,” ujar Rahmai Inggi,S.Si,.M.Kom. (D)

Reporter: Herlis

Editor: Wulan

Komentar Facebook

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU