Gelar Simulasi Perang, AS Siap Gempur Basis Pertahanan China di Laut China Selatan

3.511

 

Simulasi perang pasukan Amerika Serikat di Laut China Selatan —ist–

WASHINGTON, LENTERASULTRA.COM – Amerika Serikat kian memperkuat posisinya di Laut China Selatan. Selain mengerahkan dua kapal induk, pesawat pembom (bomber) B-52 Stratofortress Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) juga ikut bergabung dalam latihan militer Angkatan Laut Amerika di Laut China Selatan.

Mengutip Asiatoday.id, manuver gabungan ini semakin memanaskan ketegangan antara Amerika dan China. China telah mengklaim hampir seluruh kawasan Laut China Selatan dan menganggap area sekitar kawasan itu sebagai wilayah kedaulatannya. Beberapa negara Asia Tenggara juga memiliki klaim yang saling tumpang tindih di kawasan yang sama.

Namun hal itu tidak berlaku bagi Amerika Serikat. Washington bahkan secara terbuka menentang klaim berlebihan China dan mengerahkan pasukan untuk menggelar latihan di wilayah itu.

Amerika berdalih, latihan militer sebagai ini untuk menjamin kebebasan navigasi di perairan yang menurut Amerika sebagai wilayah internasonal.

Dua kapal induk Amerika USS Nimitz dan USS Ronald Reagan beserta kelompok tempurnya telah menggelar latihan militer dan simulasi perang di kawasan perairan sengketa itu sejak Sabtu (4/7/2020).

Angkatan Laut Amerika dalam sebuah pernyataan mengatakan kedua kapal induknya terus meluncurkan jet tempur sepanjang waktu, sambil mempraktikkan keterampilan lain bersama-sama.

Dalam informasi terbarunya, Angkatan Laut Amerika mengatakan jet-jet tempur yang dilesatkan dari kedua kapal induk itu bergabung di angkasa bersama B-52 Stratofortress, sebuah pesawat pembom jarak jauh yang mampu membawa bom nuklir.

BACA JUGA:  Twitter Hapus 150 Ribu Akun Buzzer Propaganda Komunis China

Bomber B-52 dari Sayap Bom ke-2 lepas landas dari Pangkalan Angkatan Udara Barksdale (BUFF), Louisiana, dan ikut serta dalam latihan di atas Laut China Selatan.

“Satuan Tugas Bomber menunjukkan kemampuan AS untuk secara cepat menyebar ke basis operasi dan melaksanakan misi serangan jarak jauh,” kata Letnan Kolonel Christopher Duff, komandan Skuadron Bom ke-96, dalam rilis berita Angkatan Udara Amerika, yang dikutip Navy Times Selasa (7/7/2020).

“Serangan semacam ini menunjukkan kemampuan kita untuk menjangkau dari stasiun rumah, terbang ke mana saja di dunia dan menjalankan misi itu, dengan cepat beregenerasi dari basis operasi dan melanjutkan operasi.”

“Kru udara BUFF menilai kemampuan komando dan kontrol untuk menginformasikan pengembangan taktik, teknik, dan prosedur komunikasi yang diperdebatkan dan terdegradasi untuk memastikan interoperabilitas bersama yang mulus,” imbuh rilis berita Angkatan Udara Amerika.

BACA JUGA:  WHO Agendakan Pertemuan Darurat Bahas Wabah Pneumonia di China

Kapal-kapal perang dari kelompok tempur kedua kapal induk AS juga berlatih bertahan melawan serangan selama latihan, di mana jet-jet tempur dari kapal induk terkadang memainkan peran sebagai musuh. (Baca juga: Media China Ledek 2 Kapal Induk AS di Laut China Selatan bak Macan Kertas)

Sebelumnya, media pemerintah China; The Global Times, mengolok-olok kedua kapal induk Amerika yang bermanuver di Laut China Selatan. Media itu, dengan membanggakan rudal pembunuh kapal induk China DF-21D dan DF-26 menggambarkan kedua kapal induk Amerika seperti “macan kertas”.

Media itu melaporkan militer Beijing telah melakukan latihan rudal di Teluk Bohai, teluk barat laut dan paling dalam di Laut Kuning.

“Karena Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) telah sepenuhnya mengamankan senjata baru untuk menghancurkan kapal induk, kapal induk Amerika Serikat hanyalah macan kertas,” tulis The Global Times dalam sebuah editorial. (ATN)

Komentar Facebook

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Ruangan komen telah ditutup.

error: Content is protected !!