Disambar Petir, 100 Lebih Warga India Tewas

210

 

Awan kumulus atau awan Kumulonimbus yang menyelimuti langit India. —ist–

NEW DELHI, LENTERASULTRA.COM–Sedikitnya 100 orang lebih di India dilaporkan tewas akibat tersambar petir pada Kamis (25/6/2020). Para korban itu tersebar di dua negara bagian.

Sebanyak 83 orang dilaporkan meninggal di Negara Bagian Bihar. Departemen Manajemen Bencana Bihar mengungkapkan Distrik Gopalganj melaporkan 13 kematian. Mereka tersambar petir saat sedang bekerja di ladang.

Sementara di Uttar Pradesh terdapat setidaknya 22 korban tewas. Uttar Pradesh merupakan negara bagian terpadat di India.

BACA JUGA:  Amerika Dukung Pasukan India Gempur Pasukan China di Lembah Galwan

Kepala pusat ilmu lingkungan di Central University of South Bihar, Pradhan Parth Sarthi, mengungkapkan awan altostratus dan stratus terbentuk selama musim hujan.

Menurut Pradhan, lokasi geografis Bihar dan Uttar Pradesh merupakan tempat berkumpulnya awan kumulus atau awan kumulonimbus. Keduanya menumpuk dalam jumlah besar.

“Petir disebabkan oleh awan-awan ini. Di Bihar dan Uttar Pradesh awan-awan ini terbentuk karena ada daerah di perbukitan,” kata Sarthi melansir Anadolu Agency sebagaimana dikutip Asiatoday.id.

Dikatakan, sistem peringatan cuaca dipasang di tiga tempat di Bihar. Sensor memberikan informasi tentang sambaran petir di daerah tersebut. Sensor pun memberi tahu apakah petir akan menyambar dalam 24 hingga 48 jam ke depan.

BACA JUGA:  India Mobilisasi 12 Tank T-90 dan 4.000 Pasukan di Perbatasan dengan China

“Departemen Cuaca mengeluarkan peringatan tapi para petani mengabaikan mereka dan pergi bekerja di ladangnya,” jelasnya.

Menurut National Crime Records Bureau (NCRB), lebih dari 2.500 orang meninggal karena sambaran petir di India setiap tahun. (ATN)

Komentar Facebook

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU