Jepang Berambisi Netral Karbon 2050

46

-IKLAN-

 

TOKYO, LENTERASULTRA.COM Jepang berambisi mencapai target netral karbon pada 2050 sebagai wujud komitmen mengatasi perubahan iklim. Untuk mencapai itu, Pemerintah Jepang telah menetapkan target ambisius untuk energi terbarukan dalam bauran listrik negara pada 2030.

Sebagaimana dilaporkan CNA, Minggu (24/10/2021), berdasarkan rencana tersebut, yang diajukan pada Juli dan disetujui oleh kabinet Jepang, energi terbarukan harus mencakup 36-38 persen dari pasokan listrik pada 2030, dua kali lipat tingkat 2019 dan jauh di atas target 2030 sebelumnya sebesar 22-24 persen.

Pada April, Jepang menaikkan target 2030 untuk mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi 46 persen dari 26 persen pada tingkat 2013, menanggapi tekanan dari Amerika Serikat (AS) ketika para pemimpin dunia bertemu dalam pertemuan puncak iklim yang diselenggarakan oleh Presiden AS, Joe Biden.

Para pemimpin G20 bertemu di Glasgow bulan ini untuk membahas pengurangan emisi yang menurut para ilmuwan diperlukan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat di atas tingkat pra-industri.

Kebijakan terbaru datang tanpa perubahan signifikan dari rancangan yang dirilis pada bulan Juli, meskipun ada 6.400 komentar publik termasuk kritik atas kebijakan batu bara dan nuklirnya. Dalam energi hijau, Jepang akan menargetkan 14-16 persen berasal dari matahari, lima persen dari angin, satu persen dari panas bumi, 11 persen dari tenaga air, dan lima persen dari biomassa.

Tetapi target nuklir Jepang dibiarkan tidak berubah pada 20-22 persen, meskipun negara itu berjuang untuk mengembalikan industri ke peran sentral sebelumnya setelah bencana Fukushima pada 2011. Untuk memenuhi target, sekitar 30 reaktor perlu dihidupkan kembali, dari hanya delapan reaktor yang beroperasi sekarang. Negara ini sebelumnya memiliki 54 reaktor yang dapat dioperasikan.

Para ahli mengatakan target nuklir akan sulit dicapai setelah bencana Fukushima, yang menyebabkan pergeseran besar dalam opini publik dari sumber energi.

“Target 2050 dan target 2030 untuk mengurangi emisi sebesar 46 persen adalah keputusan yang tepat karena akhirnya membawa Jepang ke standar global,” kata wakil presiden Universitas Internasional Jepang, Takeo Kikkawa.

“Tapi Jepang kemungkinan akan kehilangan target 2030 karena energi terbarukan hanya bisa mencapai 30 persen karena kurangnya lokasi surya yang sesuai dan tenaga nuklir hanya bisa naik hingga 15 persen dengan sekitar 20 reaktor berjalan,” kata Kikukawa, juga seorang penasihat untuk pemerintah tentang kebijakan energi dikutip dari asiatoday.id.

Penggunaan batubara, bahan bakar fosil paling kotor, akan dikurangi menjadi 19 persen dari target sebelumnya 26 persen, sementara gas alam cair (LNG) akan diturunkan menjadi 20 persen dari 27 persen dan minyak akan dipotong menjadi dua persen dari 3 persen. Bahan bakar baru seperti hidrogen dan amonia akan menyumbang sekitar satu persen dari bauran listrik pada 2030.

“Jepang dapat mencapai tujuannya pada 2050 karena amonia dan hidrogen diharapkan menjadi bahan bakar bebas karbon untuk tenaga panas dan senjata pamungkas Jepang di jalan menuju netralitas karbon,” kata Kikukawa.

Pemerintah merevisi rencana energi dasarnya setiap tiga hingga empat tahun sekali. (ATN)

Komentar Facebook

Get real time updates directly on you device, subscribe now.