Pesawat Terbesar di Dunia Buatan Stratolaunch Sukses Uji Coba Terbang Kedua

4.179
JAKARTA, LENTERASULTRA.COM – Pesawat dengan ukuran terbesar di dunia produksi Stratolaunch telah sukses melakukan uji coba terbang ke 2 pada 29 April 2021. Pesawat pengangkut Roc Stratolaunch, yang sedang dipersiapkan untuk mengangkut kendaraan hipersonik itu terbang di atas gurun Mojave, California Selatan. Pesawat raksasa, yang memiliki lebar sayap 385 kaki (117 meter), lepas landas dari Mojave Air and Space Port di tenggara California pada pukul 10:28 EDT (1428 GMT; 7:28 waktu California setempat) pada saat pengumpulan data. Penerbangan berlangsung selama tiga jam 14 menit. Roc mencapai ketinggian maksimum 14.000 kaki (4.267 m) dan kecepatan tertinggi 199 mph (320 km / jam) selama uji terbang hari Kamis, yang oleh Stratolaunch dianggap sukses.
“Kami sangat senang dengan kinerja pesawat Stratolaunch hari ini, dan kami sama-sama bersemangat tentang seberapa dekat pesawat itu untuk meluncurkan kendaraan hipersonik pertamanya,” kata kepala operasi Stratolaunch Zachary Krevor dikutip dari asiatoday.id. 

Pendiri Microsoft, Paul Allen, mendirikan Stratolaunch pada tahun 2011 dengan gagasan bahwa Roc akan digunakan untuk meluncurkan satelit di udara. Tapi Allen meninggal pada Oktober 2018 tanpa melihat penglihatan itu menjadi kenyataan, atau bahkan melihat badan pesawat kembar Roc turun dari tanah. Pesawat itu tidak melakukan uji terbang pertamanya – dan, hingga hari ini, hanya – hingga April 2019. Perusahaan tersebut dijual pada Oktober 2019 kepada pemiliknya saat ini, yang mengubah peran Roc.

Pesawat itu sekarang akan berfungsi sebagai platform peluncuran seluler untuk kendaraan hipersonik, pesawat yang dapat bermanuver yang melaju setidaknya lima kali lebih cepat dari kecepatan suara. Stratolaunch sedang mengembangkan keluarga kendaraan hipersoniknya sendiri, termasuk pesawat sepanjang 28 kaki (8,5 m) yang dapat digunakan kembali yang disebut Talon-A, yang akan menjadi yang pertama terbang dengan Roc. Tapi itu belum akan direalisasikan untuk sementara waktu; Roc perlu melakukan sejumlah penerbangan solo tambahan terlebih dahulu, kata perwakilan perusahaan hari ini.

Jika semua berjalan sesuai rencana, uji coba pertama akan dilakukan awal tahun depan. Versi Talon-A yang dapat dibuang akan mencapai kecepatan hipersonik pada akhir tahun 2022, dan penerbangan pertama dengan varian Talon-A yang dapat digunakan kembali akan menyusul pada tahun 2023, kata kepala teknologi Stratolaunch Daniel Millman.

Data yang dikumpulkan selama penerbangan Talon-A mungkin menarik bagi militer AS, yang telah mengembangkan kendaraan hipersoniknya sendiri selama bertahun-tahun sekarang, meskipun belum ada yang beroperasi. (Kendaraan hipersonik adalah sistem pengiriman senjata yang baik, karena kemampuan manuvernya membuatnya lebih tangguh untuk dilawan daripada rudal balistik tradisional.)

“Salah satu bidang yang kami perhatikan adalah, bagaimana kami dapat membantu Departemen Pertahanan dalam mengurangi risiko untuk banyak pengujian penerbangan yang mahal. Testbed kami memiliki kemampuan untuk membawa muatan. Ia memiliki kemampuan untuk menguji material. Ia memiliki kemampuan untuk menerbangkan berbagai profil yang menarik bagi orang-orang di seluruh spektrum baik secara ofensif maupun defensif dalam hal hipersonik,” tandasnya. (ATN)
Komentar Facebook

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU