Ungkap Kasus Fraud, OJK Apresiasi Direksi Baru Bank Sultra

408
Dirut Bank Sultra Abdul Latief. Foto : Dok LS

KENDARI, LENTERASULTRA.COM–   Direksi baru Bank Sultra memperlihatkan gebrakannya. Dibawah pimpinan Abdul Latif, manajemen baru Bank Sultra mengungkap kasus besar di internalnya. Direksi baru, sukses membongkar dugaan fraud berupa penyalahgunaan anggaran operasional bank sebesar Rp 9,5 miliar rupiah.

Pengungkapan ini dilakukan setelah Abdul Latif didefinitifkan menjadi Direktur Utama di bank milik pemerintah daerah tersebut, Jumat (26/3/2021). Tindak pidana fraud diduga dilakukan IJP, kepala cabang pembantu bank Sultra, disalah satu Kabupaten pemekaran di Sulawesi Tenggara.

IJP diduga melakukan tindakan Fraud (tindakan penyimpangan atau pembiaran yang sengaja dilakukan untuk mengelabui, menipu atau memanipulasi bank, nasabah, atau pihak lain yang terjadi dilingkungan bank), sejak tahun 2018. Tiga tahun kemudian, kasus fraud ini diungkap direksi baru, setelah adanya laporan dari Satuan Kerja Audit Internal (SKAI).

Saat SKAI menemukan indikasi fraud, Direksi kemudian melakukan tindakan penggantian pimpinan kantor, dan menarik IJP di kantor pusat untuk investigasi mendalam, Sabtu (27/3)2021). Setelah ditemukan indikasi pelanggaran, Direktur Utama, Abdul Latif  kemudian memberikan kuasa kepada salah satu stafnya, untuk melaporkan kasus ini di Direktorat Reserses Kriminal Khusus (Ditkrimsus) Polda Sultra.

“Dugaan tindakan fraud ini sudah saya laporkan di Polisi. Saya  memberikan kuasa direksi kepada salah satu staf untuk mengadukan secara resmi di Ditreskrimsus Polda Sultra,” kata Abdul Latif. Tindakan ini dilakukan untuk menelusuri modus yang dilakukan IJP serta aliran dana termasuk siapa saja yang diduga terlibat dalam tindakan penyalahgunaan uang operasional tersebut.

Orang nomor satu di bank Sultra ini menegaskan bahwa, dana yang diduga disalahgunakan IJP merupakan uang operasional kantor, bukan uang nasabah. “Jadi saya tegaskan lagi, dana yang diduga disalahgunakan merupakan uang operasional kantor, tidak ada sepeserpun uang nasabah. Jadi uang nasabah saya jamin aman,”  sambungnya.

Abdul Latif mengaku, dugaan fraud yang dilakukan IJP, sepenuhnya sudah diserahkan ke polisi untuk menyelidikinya. Yang pasti, apa yang dilakukan salah satu oknum pegawainya tersebut, merupakan perbuatan tercela, dan sangat mencederai nilai-nilai budaya kerja yang ditanamkan serta menyalahi pakta integritas.

Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sultra, Mohammad Fredly Nasution mengaku, sudah menerima laporan dugaan fraud di bank Sultra. Dirinya belum tahu pasti berapa total dana yang diduga diselewengkan, namun Fredly mendengar nilainya cukup fantastis. “Kasus ini masih terus berkembang, dan sudah masuk diranah kepolisian,” katanya.

Meski sudah diadukan ke polisi, OJK meminta kepada pihak bank agar mendorong tata kelola bank dengan cara good governance termasuk dalam mengelola dana yang ada di bank. Mengenai kasus bank Sultra di Konkep, kepala OJK juga mengakui bila, perkara fraud ini merupakan temuan internal bank Sultra. Mereka melakukan pemeriksaan dan ditemukan selisih uang kas yang sangat signifikan.

“Yang jelas kasus ini ditemukan manajemen yang baru. Kami mengapresiasinya, karena bisa menemukan permasalahan tersebut” kata Kepala Perwakilan  OJK Sultra, Mohammad Fredly Nasution, saat ditemui di ruang kerjanya, Jumat (9/4/2021). OJK tetap mendorong dan mensuport direksi baru bank Sultra untuk menyelesaikan kasus ini dengan transparan. Terhadap pelakunya,  harus ada sanksi kepada yang bersangkutan dan mempertanggung jawabkan atas apa yang telah diperbuatnya.

Penulis : Adhi

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

BERITA TERBARU

Buruh Tolak THR Dicicil

Para pekerja meneriakkan slogan-slogan saat protes menuntut kenaikan upah di Jakarta 1 November 2013. (Foto: Reuters/Beawiharta) JAKARTA,…